Marhaban Ya Ramadhan & Hal-hal yang dirindukan.

Selamat menjalankan ibadah puasa!

Puasa pertamanya gimana? Lancar? Kebetulan tahun ini saya ga kedapetan puasa pertama dan bisa jadi ga kedapetan sholat ied juga nih. Namun semoga tidak menyurutkan semangat beribadah dan menggali puasa di bulan yang pahalanya berlimpah ruah ini. Aamiin.

Selain iklan Indomie Seleraku dan Sirup Marjan yang mulai menghiasi layar kaca, beberapa hal ini yang selalu mengingatkan saya sama bulan ramadhan;

Buku Harian Ramadhan.

Lupa dari kelas berapa yang jelas sampai kelas 3 SMA masih ngerjain buku ini. Buku dimana setiap harinya nyontreng sholat 5 waktunya, ngisi tadarusan udah sampai juz dan ayat berapa, ngisi tarawih di mesjid apa, penceramahnya siapa, isi ceramahnya apa, imam sholatnya siapa. Dan harus banget penceramahnya tanda tangan di buku ini. WAKAKAKKAKA.

Papa pernah aktif menjadi pengurus mesjid. Dalam satu hari beliau pernah menjadi imam sholat tarawih, menggantikan khatib untuk ceramah sehingga dibuku tersebut semuanya papa yang tanda tangan. Iya sebagai imam, sebagai penceramah dan sebagai orang tua. ๐Ÿ˜€

Sholat di Awal – Kabur Makan – Salam.

Yang jelas di sekolah dasar. Masih bocah dan bandelnya setengah mati. Sholat Isya masihย  full. Kemudian nulis buku harian Ramadhan. Nah, ketika sholat terawih tiba mulai deh. Melipir ke belakang. Ketika jamaah mulai rakaat pertama yang saya dan teman-teman lakukan adalah keluar mesjid, cari warung, jajan, makan-makan, kemudian kembali ke shaf di rakaat terakhir sholat witir. :))))

Itu kondisi kalau bawa uang. Kalau lagi ga punya uang dan gabisa jajan, maka bawa indomie dari rumah untuk dikremesin dan dimakan didalam mesjid. Hahaha.

Pesantren Kilat

Entah yang diselenggarakan resmi dari sekolah atau undangan dari organisasi diluar sekolah. 12 Tahun mengenyam sekolah dasar sampai sekolah menengah tingkat atas, saya termasuk yang hobi dan suka ikut Pesantren Kilat ini.

Gong-nya dikelas 3 SMA, Pesantren Kilat menginap. Karena saya termasuk panitia yang sibuk ngurusin ini itu, alhasil abis shubuh tidur lagi di gudang mesjid bersama beberapa teman-teman supaya ga ketahuan. Bangun-bangun lagi ceramah dhuha dan ga mungkin keluar karena gudang ini berada di sebelah mimbar banget. Ditahan-tahan deh sampai persiapan sholat dzuhur. ๐Ÿ˜€

Sawityowit

Ada yang pernah hidup di jawan twitter dimana setiap sahur hesteg #sawityowit bertebaran?

Dipelopori oleh Desta & Vincent, Sawityowit adalah Sahur With Your Twit yang berisikan jokes-jokes receh.

sawityowit

Tadi pagi, ketika saya scrolling twitter saya melihat hesteg ini masih bertebaran. Sayang, desta mengeluarkan statement kalau #sawityowit menjadi kenangan masa lalu.

Para Pencari Tuhan.

Ini juga legend banget, tahun ini untuk pertama kalinya tidak tayang serial PPT setelah bertahun-tahun selama 9 tahun apa ya, serial ini selalu menemani sahur dan siaran ulangnya ketika hendak buka puasa.

Menyusun Agenda Bukber.

Pernah ada dalam masa, Ramadhan belum mulai namun jadwal buka bersama selama 30 hari udah full aja. Cung siapa!

Semenjak tahun lalu sih saya sudah sangat amat meminimalisir buka bareng ini. Bener-bener yang penting aja. Sisanya lebih memilih untuk dirumah aja deh ya, menghabiskan waktu berbuka sama keluarga dan fokus untuk istiqomah sholat tarawihnya.

Tahun ini sepertinya juga akan begitu ๐Ÿ˜€

Berburu Tiket Mudik

Memasuki bulan Ramadhan juga akan diikuti oleh deg-degan memandang harga tiket mudik bagi yang merasakan dan anak perantauan.

Giliran uda beli tiket, besokannya iseng browsing lagi, eh harga turun. Cakidh hati.

Ramadhan emang hanya sebulan setiap tahunnya, tapi akan selalu berkesan dan dirindukan. Rasanya senang sekali ya, Allah masih beri kesempatan untuk bertemu di Ramadhan tahun ini, semoga kita ndak termasuk orang-orang yang merugi yak.

Ada yang punya poin lain yang dirindukan dari bulan Ramadhan? Share yuk!

 

Advertisements

11 thoughts on “Marhaban Ya Ramadhan & Hal-hal yang dirindukan.

    1. alaniadita Post author

      Aku juga pernah. Eh?
      Biasanya ketika udah mulai kelas besar. Udah malu buat ngantri bareng anak-anak kicik mengerubungi ustad-ustad. haha

      Reply
  1. nbsusanto

    kalo jaman dulu banget ya jaga sanlat jaman jadi OSIS SMP, semaleman melek trus ba’da subuh pulang, sampe rumah jam 6 bales dendam tidur bangun dzuhur.. dan berulang.. ๐Ÿ˜†
    kalo jaman sekarang, momen mudik tentu saja.. sudah rindu dengan hidangan buatan ibuk entah minum, cemilan maupun makan.. ๐Ÿ˜€

    Reply
    1. alaniadita Post author

      Hahahhaa. Memori Sanlat yaaak. Pake harus ada bales dendamnya karena diforsir di acara semalamannya.

      Rumah selalu menjadi tujuan Pulang ๐Ÿ™‚

      Reply
    1. alaniadita Post author

      Allahu Akbar, masih sehat Mbak?
      Semoga sehat-sehat ya terus ya. Dan resep es buah buatan nenek bisa turun ke generasi dibawahnyaaa. Cobain bikin dong, Mbaaaa.

      Reply
      1. imeldasutarno

        Alhamdulilah masih sehat, cuma pendengaran sama mata aja yang udah berkurang fungsinya. Sisanya fine, enggak pikun blas hehe. Sebetulnya resepnya sama persis kayak sop buah gitu kok mbak, yang dijual2 dipinggir jalan. Tambahannya cuma cincau hitam, kolang kaling sama cendol hijau lalu dikasih sirup cocopandan, susu putih cair dan es batu hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s