MOMEN LEBARAN YANG PALING BERKESAN.

Selama hidup, ada beberapa kali momen lebaran yang super duper ga bisa dilupain; Seperti yang diketahui, kami adalah keluarga perantauan yang hidup berpindah pindah dari satu kota ke kota lainnya. Lebaran tanpa mudik itu menjadi hal yang biasa dan lumrah. Kami pun ga masalah, cukup untuk ngumpul sekeluarga aja udah bikin seneng. :’)

Takbiran ter-selow.

Saya lupa waktu itu lagi kenapa, yang jelas ketika malam takbiran tiba dan lebaran sudah diputuskan esok hari, tidak ada aktivitas apapun didalam rumah. Mama asyik menonton tv selepas sholat isya, papa takbiran dan mengurusi zakat di mesjid, kami anak anak bertanya-tanya ke Mamam, “Mah, ini besok lebaran kita ga ada masak masak?” yang direspon mama dengan geleng geleng.

Kemudian, sekitar pukul 10 malem baru deh, pintu rumah berkali kali diketok, ada yang nganterin ketupat, ada yang nganterin opor, ada yang nganterin rendang dan sambel goreng kentang.

Road Trip Jawa Timur (2005).

Waktu itu sedang ada rejeki kami bisa menjalani bulan ramadan di Garut. Eh kemudian, Ua dengan berbaik hati minjemin mobilnya untuk kami bawa road trip ke Malang. Jadilah kami lebaran di Malang, kampungnya Papa setelah berjam jam bolak balik Garut – Malang. Seruuuu! Mana waktu itu masih rame posko posko mudik gitu, banyak tempat istirahat, tempat pijet sama gratis.

Adik bungsu yang suka surprise sama kota kota baru, komennya selalu; “Ini kota apa? kok ga ada di buku pelajaran adek.” wakkaka.

Iya, Mama pesen menu lebaran ke tetangga tetangga. WKAKAKAKAKA.

Mabok laut (2008)

Awal awal kuliah di Bandung. Teh sinta juga masih kuliah di Bandung. Berat sekali bagi papa untuk dapat membelikan kami tiket pesawat untuk pulang ke Batam. Eh dilalah qadarallah papa perjalanan dinas dari kantornya ke Bandung dibulan ramadan. Jadilah, biaya ongkos papa yang harusnya naik pesawat, diganti dengan tiket 3 orang naik kapal laut. Demi apa? Demi lebaran kumpul semua di Batam.

Aselik deh, itu lagi gede gedenya ombak, jadinya kliyengan. Full 24 jam tepar selama perjalanan tepar ga bisa ngapa-ngapain.

Keluarga kepisah gender (2010)

Masih cerita masa kuliah di Bandung. Waktu itu saya bantu bantu ua untuk bikin parcel. Hampir saban hari bikin parcel terus, di penghujung ramadan ku tepar dan pas cek darah hasilnya DBD.

Mama yang panik takut ku tewas di atas pesawat kalau memaksakan diri dirawat di RS Batam, Mama memutuskan untuk terbang ke Bandung. Jadilah untuk kali pertamanya Mama, saya dan teh sinta lebaran di Rumah Sakit. Sementara Papa dan adik-adik lebaran di Batam :”)

Gara gara hilal setitik, rusak rendang sedandang (2011)

Masih inget ga nih kejadian ini? Dimana hilal salah liat apa ya gitu (?) orang orang udah pada masak masak buat lebaran, eh ternyata puasa masih sehari lagi. WAKAKKAKA.

Inget banget medsos waktu itu rame banget. Segala pada sahur pake rendang dan opor. Melihat cerita nomer satu, tentu saja keluarga kami ga ada pengaruh apa apa. Ya, karena mama ga masak. :))))

lebaran tahun 2012

Setelah tahun 2012, Alhamdulillah ku udah kerja di Jakarta, menyusul tahun berikutnya Teh sinta menikah. Jadinya lebaran masih bisa kumpul kumpul karena ku ada aja rejekinya buat mudik kerumah. Sampai kemudian tahun 2016, mama papa dan adik adik semua hijrah pindah ikut saya ke Ibukota.

lebaran tahun 2014

Lebaran di RS bag. 2 & Roadtrip Jawa Barat (2019)

Kalau dulu saya pernah lebaran di rumah sakit, kali ini si Abang. Dia kelelahan selama ramadan disambi bekerja, tetiba demam tinggi di malam takbiran. Abis kita sholat ied mama panik nyari rumah sakit, bener aja, dirawat karena tipus. Padahal kemarin tuh lagi ngumpul full team sama keluarga teh sinta juga.

Yaudahlaya, lebaran jadinya chaos. Si bungsu gantiin abangnya yang masih terikat kontrak kerja, Papa dan Kakak Ipar jagain di RS, mama, teteh dan saya bolak balik. XD

2 minggu setelahnya, kami ganti waktu hectic di RS jadi roadtrip Jawa Barat. Alhamdulillah ya, masih rejeki.

Lebaran tahun 2019 🙂

Tahun 2020 kemarin, mama papa membersamai saya dan adik bungsu. InsyaAllah tahun ini, mama papa akan membersamai teteh dan abang. Orang tua yang adil :”)

Gapapa, kami insyaAllah akan selalu menyempatkan diri untuk family time sesering mungkin, ga harus ketika lebaran. Selamat kumpul kumpul keluarga semuanyaaaaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s