Category Archives: Sharing

BERPERGIAN DI ERA NEW NORMAL.

Satu hal yang saya syukuri belakangan ini, keluarga kami berada di pulau yang sama. Ga kebayang kalau harus melalui pandemi dengan orang tua masih di Batam. Saya bisa sakau homesick. 😥

Terakhir kalinya ke Batam untuk ‘Pulang’ :’)

Alhamdulillah orang tua serumah di Depok, Alhamdulillah Abang penempatannya di kota kelahiran Mama di Tasikmalaya, sementara Teteh ngikut suaminya tinggal di Sumedang. Semuanya masih di Jawa Barat.

Sehingga ketika PSBB dilonggarkan, kami masih bisa saling mengunjungi. Abang yang selalu menyempatkan pulang disetiap jadwal wfh atau libur panjang, rejekinya dia bisa nebeng sama atasannya yang juga pulang ke arah Jakarta. Jadi mengurangi kecemasan kami karena harus berbaur naik kendaraan umum.

Continue reading

IED MUBARAK 1422 H.

Sampai lupa kapan terakhir kali menjalani ibadah bulan ramadan kaya anak kost. :)))) Tahun ini akhirnya ngerasain lagi, puasa berdua doang sama adik bungsu. Padahal rencananya, orang tua akan puasa dulu di Depok, kemudian ke Garut dan kita akan lebaran disana.

FINALE.

Terus ya, pemerintah ngeluarin peraturan dilarang mudik. Mama yang panik lantas langsung ‘kabur’ sebelum bulan Ramadan. Niatnya, akan pulang sebelum larangan mudik. Eh dilalah dong, peraturan larangan mudik tersebut di revisi waktunya. Mama, Papa dan Teteh pun terjebak di Garut. :”)

Gapapaa, udah rejekinya tahun ini giliran abang dan teteh yang ditemenin orang tua setelah tahun lalu mama papa menemani kami disini. Gantian kita.

Continue reading

PERKARA HAMPERS.

Yak! Molor sampe lebaran nih challenge nulis 30 harinya. Wakaka.

Kita rapel dulu untuk tema hari ke-29 ya. Diberi kebebasan untuk menentukan tema dan isinya sendiri nih;

Pengen ngebahas hampers yang entah kenapa tiba tiba rame di tahun ini, padahal ku sendiri udah mulai kirim kirim hampers dari tahun kemarin.

Padahal udah jadi tema nih di 30 day blog challenge tahun lalu, ceritanya bisa dibaca disini.

Continue reading

MOMEN LEBARAN YANG PALING BERKESAN.

Selama hidup, ada beberapa kali momen lebaran yang super duper ga bisa dilupain; Seperti yang diketahui, kami adalah keluarga perantauan yang hidup berpindah pindah dari satu kota ke kota lainnya. Lebaran tanpa mudik itu menjadi hal yang biasa dan lumrah. Kami pun ga masalah, cukup untuk ngumpul sekeluarga aja udah bikin seneng. :’)

Takbiran ter-selow.

Saya lupa waktu itu lagi kenapa, yang jelas ketika malam takbiran tiba dan lebaran sudah diputuskan esok hari, tidak ada aktivitas apapun didalam rumah. Mama asyik menonton tv selepas sholat isya, papa takbiran dan mengurusi zakat di mesjid, kami anak anak bertanya-tanya ke Mamam, “Mah, ini besok lebaran kita ga ada masak masak?” yang direspon mama dengan geleng geleng.

Continue reading

TENTANG KUE LEBARAN.

Seinget saya, waktu kecil dulu dan saya masih jadi anak bungsu, Mama pernah mengajak kami membuat bersama kue lebaran, kaya nastar dan kastangel. Hanya saja, begitu adik adik saya lahir dan Mama ga lagi punya orang yang bantuin beliau. Mama ga pernah lagi masuk dapur untuk buat kue kue lebaran ini.

Kakak Mama yang di Bandung lah yang sering mengirimkan hasil tangannya untuk dijadikan kue lebaran dirumah. Kadang dikirimin, kadang dititipin ke kami yang saat itu kuliah di Bandung.

Beberapa tahun terakhir, Ua ga lagi mampu membuat kue dalam jumlah yang banyak, kebetulan ku juga udah mulai kerja dan dilalah ada yang jualan kue lebaran dikantor yang cocok dilidah kita, udah deh langganan sama dia.

Standart pada umumnya lah yaa, Nastar, Kastangel, Putri Salju dan All my favourit is Kue Semprit. Sayang nih, semenjak pandemi ga bisa order disana lagi.

Ingin bisa bikin ini sendiri, huuuh.

Oh, kalau mama lagi ada waktu dan mood-nya, beliau suka bikin makanan kesukaan papap, kacaang goreng. Muehehe.

Tahun ini, karena hanya berdua, rekan kerja saya ada yang ngasih setoples nastar dan saya beli cookies dari salah seorang teman di Instagram. Lainnya, kebanyakan cemilan micin. XD

Gapapa, kuenya seadanya, yang penting rasa kemenangannya. :’)

Marhaban ya Lebaaraaaaaan. :”)

RUTINITAS SAAT MENUNGGU BUKA PUASA.

UDAH HARI KE-26 AJA. :'(((((

Tema 30 Days Blog Challenge di hari ini adalah;

  1. Beberes Rumah; Ngangkatin jemuran, lipet-lipet, nyapu, ngepel
  2. Masak masak siapin santapan untuk berbuka
  3. Nonton apapun di apps streaming :))))
  4. Tadarusan, biar kalau aus langsung minum pas adzan.

Iyak, list di atas rutinitas tahun lalu ketika pandemi dan ga bisa kemana-mana. Harus #dirumahaja.

  1. Janjian dari satu tempat ke tempat lainnya.
  2. Safari Mesjid buat tarawih
  3. Berburu takjil kalau ga di pusat jajanan ya di area mesjid yang jadi inceran buat tarawih.

Nah, kalo ini rutinitas sebelum pandemi, masa dimana bebas mau ngapain aja dan kemana aja.

KERJA.

Iya, tahun ini rutinitas nunggu berbukanya sambilan kerja, karena udah work from office lagi. Fiuh.

MENU MAKANAN FAVORIT SAAT SAHUR.

Yang paling saya inget adalah, hampir selalu terjadi di hari pertama sahur lauk keluarga kami adalah rendang yang dibeli di warung nasi padang. Besokannya ya, kembali lagi ke Telor, Indomie atau Sarden.

Atau kalau ada goreng gorengan sisa berbuka, seperti bakwan atau mendoan, biasanya ini jadi lauk tambahan juga dikala sahur. Tahu tempe yang tinggal goreng jugaa.

Semuanya enak asal mama yang bikin, yakaan.

Nah, jaman jaman ngekost, menu sahur favorit ya warteg yang dibeliin sama teh sinta. wkakaka. Mager bener anaknya. Kalau lagi sendiri, cukuplah bagiku roti dan susu uht. :)))

Continue reading

TIPS PRODUKTIVITAS SAAT PUASA.

Menurutku, menjaga produktivitas di bulan puasa kuncinya di time management sih. Karena banyak sekali ibadah yang ingin kita kejar, sementara daily activity juga ga berubah, kita jadi kudu bisa banget manufer mengatur waktunya.

Awal awal Ramadan, di kala aktivitas masih sebatas kantor rumah saja, saya mampu untuk abis shubuh langsung bersiap dan berangkat ngantor, pulang lebih cepet untuk bisa ngejar buka dirumah. Belanja dan masak nyiapin buka sama sahur.

Kesini sini, kerjaan mulai ‘rame’, tuntutan beberapa teman untuk bertemu, persiapan hampers, wah udah deh. Saya mulai menyelipkan kembali jam tidur selepas shubuh. Karena kalau sebelumnya pukul 9 saya udah bisa bersiap tidur sambil scrolling handphone, belakangan pukul 10 atau pukul 11 baru sampe rumah, belum tarawih, belum sholat dan kejar kejaran tilawahnya. Sementara ditengah pandemi begini, jam tidur harus tetep terjaga.

Produktif itu baik, tapi harus diimbangi kemampuan tubuh juga untuk menjalani segala aktivitas baik itu.

Sehat-sehat yaaa, Ramadan sebentar lagi. Maksimalkan sebisa mungkin. :”)

OLAHRAGA(KU) SAAT PUASA.

Duh, tiba tiba udah hari ke-22 aja. Berasa lari banget nih Ramadannya. Meski ditengah pandemi, tapi udah mulai beraktivitas dimasa new normal. Jadinya hari hari tuh kaya lari aja.

Tema di hari ke-22 ini adalah;

Ku dengan sadar tahu diri bahwa ku jarang sekali olahraga. Wakakaka. Boro boro dibulan puasa, di hari biasa aja duh yaa cuy, berat bener. :)))

Padahal kantor udah memfasilitasi dengan senam virtual setiap hari sabtu pagi, tapi atuh da kumaha.

Jadi, dibulan puasa ini, olahragaku antara lain;

  1. Naik KRL. WAKAKAKA. Mayan tuh, dari pintu masuk ke peron harus naik turun tangga. Begitu juga kalau perjalanan pulang, seringkali kudu lari lari biar kekejer keretanya. :))))
  2. Beberes rumah. Ini termasuk ga sih? Secara dibulan Ramadan ini tanpa Mama, buatku jadi berasa bener. Dikit dikit kudu rarapih dapur, kudu nyapu ngepel, kudu nyetrika, kudu masak. Kalau ada mama, ku rebahan sepanjang hari. hahaha.
  3. Window Shopping. Mayan kan ngabuburit sambil megang megang baju di uniqlo. wahhaa.

Udah, itu aja. :p Atasanku sih mantep, tiap hari nyampe kantor pukul 7 dan beliau sempatkan untuk jalan kaki selama 45 menit disekitar kantor. Kemudian ganti ganti baju, dan bersiap kerja di pukul 8.

Aku? masih nunggu motivasi mantep untuk melakukan hal yang sama. Haha.

Doakan, ya!

MAKAN DAN NGUMPUL.

Sebagai keluarga nomaden yang hidupnya berpindah-pindah, kami jarang sekali kumpul sama keluarga besar baik dari pihak papa ataupun pihak mama. Jadi, kami hanya mengandalkan keluarga sendiri di perantauan :”)

Saat saya merantau dan orang tua serta adik-adik masih di Batam, momen pulang ketika Ramadan dan Lebaran jadi yang paling spesial. Orang mah mudik ke Kampung, kami malah mudik ke Kota. Dimana disana ga ada saudara, adanya keluarga. Hehe.

Continue reading