Category Archives: Sharing

HARAPAN RAMADHAN TAHUN DEPAN.

Tiba-tiba jadi kepikiran, jangan-jangan tahun depan kondisinya masih seperti Ramadhan tahun ini sehingga bisa jadi Ramadhan taun depan akan sama rasanya.

Apapun kondisinya, Ramadhan tahun depan harus lebih baik dari tahun tahun sebelumnya. Semoga kita bisa kembali bisa beraktivitas normal, dan kalau Allah ridho. Ku ingin;

#RamadhanTrip

Sebagai penikmat daerah yang sepi, bulan Ramadhan adalah bulan yang enak buat jalan-jalan. Ke tempat-tempat wisata biasanya sepi. Hahaha. Hemat makan siang juga karena puasa. Bisa berburu takjil khas daerah ditempat kita berwisata.

Ku pernah puasa puasa ke Banda Aceh. Ngiterin museum Tsunami, main ke Pantai sampai safari mesjid untuk sholat fardhu.

Pantai Goa Cina 2

Pernah juga ke Museum Angkut dan Pantai di Malang. Kosyooongg melompong. Buat ambil gambar, sepii. Continue reading

HAL YANG KUSYUKURI MENJALANI RAMADHAN DITENGAH PANDEMI.

Meski ga bisa silaturahmi sambil bukber bukber lucu. Meski gabisa nyari takjil di satu mesjid ke mesjid lainnya. Banyak sekali hal yang saya syukuri menjalani bulan Ramadhan ditengah pandemi covid-19.

Lebih selow. Tahun tahun sebelumnya, kek nya beraaat banget abis saur, tidur sejam, trus lari lari-an ngejar krl. pagi pagi udah aus. :)))) Sekarang, saya bisa tidur abis shubuh agak lamaan XD Bisa bangun jam 8an dan langsung kerja. Kemarin saya sempet sih 2kali ke kantor di bulan Ramadhan, tapi alhamdulillah di provide Taksi dari kantor. Jadi saya bisa lanjut tidur dengan nyaman didalem taksi. Alhamdulilah. Continue reading

TETEP POSITIF DIMASA KARANTINA? BISA!

Ketika perusahaan dimana saya bekerja mengeluarkan kebijakan Work From Home, kebijakan itu hanya berlaku selama 14 hari. Kemudian diperpanjang 7 hari, dan akhirnya diperpanjang sesuai kebijakan masing-masing pimpinan tidak berbatas waktu. Jadi, jika nanti keadaan cukup kondusif, masing-masing pimpinan bisa mempersilahkan kembali karyawannya untuk kembali ke kantor.

Sekarang menuju 2 bulan Work From Home dan #dirumahaja. Jujur, kita ga ekspektasi akan selama ini. Namun melihat perkembangan dunia menghadapi Covid-19, memang belum ada negara yang kondusif. Huhuhu. Continue reading

5 MACEM CEMILAN PRAKTIS UNTUK BERBUKA.

Tema hari ke-19 yang mirip-mirip dengan tema hari ke-16. Menu buka puasa praktis.

Cemilan Praktis tinggal goreng alania;

  1. Cireng bumbu rujak. Udah niatan pengen coba bikin sendiri. Udah nemu resep dan cara masaknya di Tiktok, tapi belum kedapetan tepung Aci-nya. Hahaha. Beli jadi aja udah di supermarket. Tinggal goreng di minyak panas.
  2. Tahu Sumedang. Abang abang tahu keliling biasanya jualan tahu putih ala ala sumedang. Iris cabe rawit, kasih kecap. Coeeeeliiin.
  3. Bakwan. Terimakasih duh yang bikin tepung bumbu khusus buat bakwan. Terimakasih abang abang yang bikin sop sopan 2000an. Tinggal dipake aja kol sama wortelnya, tepungin, telurin, goreng. Nyam!
  4. Beli es kelapa abang abang :))))
  5. Kolak Pisang. Kalo yang asin-asinnya udah dari yang goreng goreng. Manis manisnya ada dari kolak. Sejauh ini, masih dibikinin mama. Belum bisa bikin sendiri. 😀

Eh, tapi saya berniat kok terjun ke dapur dan masak masak sendiri. Kalo ada menu praktis dengan cara masak yang gampil, boleh dong di share biar saya coba praktekin. Mayan buat ngisi ngisi waktu produktif selama #dirumahaja.

 

CHANNEL YUTUB FAVORITKU!

Memasuki tantangan menulis hari ke-17 dengan tema kesekian yang aku bingung kudu nulis apa; Channel/Akun Favorit Saat puasa. (Akun Resep, Akun Kajian, dsb)

Muhahhaa. Sedih deh, karena udah mau 2 minggu ramadhan ini. Ku belum masuk dapur untuk masak dan nyoba nyoba masakan baru. Dan ga dengerin kajian, kecuali ga sengaja dengerin yang ortu dengerin di tv atau adikku dengerin di youtube, kalo si bungsu mostly dengerinnya Hannan Attaki.

Tapi kalo disuruh rekomen channel favorit, boleh dong subscribe akun keponakanku yang duh 5 taun kalo direkam untuk ala ala bikin vlog, segala bahasa keluar; Bahasa Sunda, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Bahasa Alien. :)))

Atau liatin dia setoran surat pendek dimulai dengan pengantar bahasa inggris berujung pada nyuruh subscribe, like dan comment :)))

Videonya baru 2 aja. Hahaha. Semoga kakang (begitu dia dipanggil) mau bikin konten lagi dan Om-nya mau bantuin ngedit dan upload-in di yutub. :))))

MENU BUKA PUASA PRAKTIS.

Kalau bulan Ramadhan gini, jam kerja kantor saya di persingkat satu jam. Pukul 16.00 kami sudah bisa pulang. Kalo lagi ga banyak kerjaan dan bisa pulang tenggo, maka saya bisa berbuka dirumah bersama keluarga. Namun, terkadang molor karena beberapa kerjaan belum selesai pukul segitu. Jadilah, berbuka di KRL pun jadi biasa.

Meski dilarang untuk makan dan minum, KRL mengizinkan makan dan minum ketika adzan berkumandang pertanda buka puasa. Bahkan ada announcement khusus ketika jam berbuka tiba.

Continue reading

PUASA DI MASA COVID-19.

SEPI.

😥

Merindukan momen-momen berburu takjil. Kalap mata segala dibeli. Diniatin sekalian safari mesjid untuk nyobain aneka jajanan disekitar mesjid.

Merindukan ngebungkusin kurma di wadah tupperware, untuk dimakan dan ditawarin ke tetangga kiri kanan di KRL, kalo berbuka dan posisi masih di KRL.

Merindukan suara suara hingar bingar imam ketika sholat tarawih. Khutbah yang saut sautan. Anak-anak yang berlarian. Mesjid yang selalu ramai.

Merindukan seruan ajakan buka bersama dengan teman-teman seruangan, teman-teman sedivisi, teman-teman sekantor, teman teman bermain diluar lingkungan kantor. Kadang suka sibuk sendiri, ngatur agendanya.

Tapiya karena apapun kondisinya bulan Ramadhan, tetaplah bulan yang selalu kita rindukan karena didalamnya bercurah rahmat dan karunia-Nya.

Mari kita banyak banyak memetik hikmahnya.

Kita bisa lebih fokus menjalankan ibadah puasa dan amalan sunnah lainnya tanpa perlu kedistraksi karena kelelahan beraktivitas dijalan.

Tetep semangat, yaaa Ramadan kita! 🙂

 

 

TEMPAT YANG INGIN KUTUJU.

saat kelak nanti sudah bisa keluar rumah dengan bebas adalah ..

KANTOR.

Meja Kantor

Terakhir ditinggal, gatau kalo besokannya ga bisa balik lagi. huhu.

YASUDA MESTILAH YA. Saya cuti 3 hari + 2 hari libur untuk liburan aja bisa kangen loh sama meja kantor. Ini gimana ceritanya hampir 2 bulan ga ke kantor. Rindunya nyesek. Kangen meja. Kangen kursi. Kangen Mushola. Kangen Toilet. Kangen Mall disekitar kantor. Continue reading

ONE OF MY FAV KDRAMA.

Hari ke-13 Blogger Perempuan Ramadan 2020. Temanya adalah Channel/Akun Favourit untuk menambah ilmu. Wididiw. Jujur sajaa, ku ga punya channel/akun yang edukatif. Rata-rata ya isinya hanya sebatas hiburan. Karena ku nonton-in Kdrama, ini ajalah ya yang ku ulas.

Kurang lebih mungkin udah 3 taunan ku nonton-in kDrama. Hanya nitijen yang kada suka nyinyir kalo kita kebanyakan nonton kdrama. Ibu saya yang ngeliat saya saban hari selonjoran sambil nonton cuma komen, “Ah, mama mah uda kenyang nonton drama korea. Artis kesukaan mama Lee Min Ho. Kamu telat nyemplungnya”. Muahaha.

Kalau ada kelas inspirasi buat anak SMA yang galau mau kuliah di jurusan apa, mungkin akan saya saranin nontoin drama korea banyak banyak. Mereka itu kalo ngejelasin profesi detail banget. Sak temen-temen sekantornya, sak kerjaannya apa aja, sak musuh musuhnya gimana. Continue reading

BARANG BARANG KUPERLUKAN SAAT BEKERJA DARI RUMAH.

Hore! Sudah memasuki hari ke-12 dan masih bisa konsisten posting sehari sekali, nih. Terimakasih ya #dirumahaja. Ga ada tuh alasan ga sempet, cape dijalan, dirapel aja besok. Muehhee.

Tema yang mengerutkan dahi di hari ke-12 ini adalah Barang-barang ku yang kubutuhkan saat bekerja dari rumah.

MEJA KERJA.

Eh, ini termasuk barang lah yha. Awal awal mulai berlaku WFH, saya kerja sekenanya. Kadang dari atas kasur. Kadang selonjoroan di lantai. Kalau pegel, pake kardus sebagai alas laptop.

Sampai kurang lebih sudah wfh sebulan, dan belum ada tanda tanda akan kembali bekerja dari kantor, saya akhirnya berpikir untuk kembali punya pojok kerja yang proper, Yang nyaman lah buat saya pake untuk kerja.

Meja Kerja Nia

Akhirnya kepake lagi!

Meja ini saya bikin bertahun yang lalu. Saya sendiri yang design, saya sendiri yang ngukur. Saya ke tukang kayu sendiri, konsul buat jadi seperti itu. Meja kerja tanpa baut sama sekali. Nah karena kursinya rusak, meja tersebut jadi multifungsi. Kadang jadi tempat setrikaan. Kadang jadi tempat taruh makanan. Sesekali di pake adik saya buat belajar dengan pake kursi bakso.

Akhirnya saya beli kursi ala ala kantor. Demi kenyamanan bekerja dari rumah. Biar ga pegel pegel karena salah posisi kerja.

Alhamdulillah

LEPTOP

Saya belum cukup beruntung untuk dapet fasilitas leptop dari kantor. Belum cukup rezeki juga untuk beli Macbook Pro yang saya taksir. Saya cukup bersyukur, saat ini adik bungsu saya sudah tidak aktif perkuliahaan. Ia tinggal Skripsi yang bisa dilakukan kapan aja.

Sehingga pada jam kerja, leptopnya yang saya belikan  bisa saya gunakan. Kadang saya pake sampe malem karena kerjaan belum kelar, atau kalau saya harus menyempatkan menulis untuk blogging gini. Pukul 10 malem sampe pukul 6 pagi baru deh dia yang pake. Jadinya leptop inilah yang bekerja  hampir 24 jam. *Elus elus leptop.

Syukurnya, jadwal dia conference call atau bimbingan diakhir pekan yang dilalah pas saya libur kerja juga.

Alhamdulillah masih ada solusinya.

GAWAI.

Satu-satunya alat komunikasi segala hal ada di Smartphone. Kerjaan kantor iya. Silaturahmi sama teman-teman iya. Segala aplikasi yang mendukung saya betah dirumah juga iya.

Eh, meski temanya berkegiatan dari rumah, ku modif dikit jadi bekerja dari rumah. Karena kalo berkegiatan, wadidaw segala perlengkapan dapur bisa kesebut. Muehhe

Bertahan ya kita, bikin rumah menjadi tempat paling nyaman sedunia. Biar kita bisa bantu pemerintah memutuskan rantai penularan Covid-19. Bisa ya kita!