Tentang Gojek, Grab & Uber

Awal-awal moda transportasi berbasis online ini merebak di pasaran, saya agak memandang sebelah mata, secara bawa kendaraan sendiri, ada semacam perasaan ‘tidak perlu’ muehehe. *sombong* πŸ˜€

Sampai suatu hari, ya, well kemakan omongan sendiri. Saya mau trip luar kota, yang sebelum ke Stasiun, mau ketemuan dulu dengan mba Yuni dan paginya dianter oleh kang Mas. Uda deh, kali itu untuk pertama kalinya saya naik Gojek.

Logo Gojek

Kenapa Gojek? Entahlah hati saya sreg duluan aja sama gojek. Pesen deh buat nganterin saya ke Senayan City, dengan hanya Rp. 15.000,- saja.

Mungkin pertanyaan saya, sama kaya kebanyakan penumpang lainnya, “Bapak sejak kapan di Gojek?” berujung dengan curhatan, bahwa doi sebelumnya PNS yang terlibat pemakai Narkoba. :/ “tapi sekarang, bapak ga bawa narkoba, kan?” tanya saya super serius. Yang tentu saja, dijawab tidak.

Setelah pertama, tentu ada yang kedua, ketiga dan selanjutnya. Beberapa kali saya tidak sengaja memesan di Weekend, dimana si abang gojek sedang tidak memakai jaketnya (karena basah kena hujan), dan saya bawa helm sendiri karena janjian dengan kang Mas. Buat saya seperti sedang dijemput untuk malem mingguan. Haha.

Sekali waktu juga pernah, saya memesan untuk perjalanan pergi ke kantor, ketika dijemput, saya sedang menangis sambil teleponan dengan Mama. Abang gojek, hanya melihat saya, mengangguk dan menunggu ketika saya beri isyarat, dan membiarkan saya calm down. Sampai akhirnya saya ajak ia ngobrol, ia pun sedikit banyak memberi pernyataan yang membuat saya tertawa. Respect. πŸ™‚

Gojek menawarkan banyak fasilitas selain antar jemput, bisa mengirim barang, membeli makanan, manggil abang dan mbak bersih bersih, sampai message. Kesemua fasilitas itu tinggal klik didalam aplikasi Gojek.

Gojek2

Cara penggunaannya juga gampang banget. Kita tinggal milih, klak-klik, liat estimasi biayanya, dan order deh. Perlu dipertimbangkan juga jika ada promo.

Gojek1

Saya juga suka memesan makanan via Go Food kemudian nyoba ngirim barang lewat Go Send. Sejauh ini puas, barang sampai, makanan sampai. Mungkin sekali waktu nanti, akan nyoba Go Clean sama Go Massage nya. πŸ˜€

Setelah service yang mereka berikan, biasanya Gojek akan meminta rate dan memberikan semacam bukti gitu.

Gojek

Buat yang mau nyoba naik Gojek, bisa masukin promo code dari saya untuk dapet free credit Rp.50,000,-. Code nya di 545238822. Monggo πŸ™‚

Logo Uber

Aplikasi berikutnya yang saya install adalah Uber. Aplikasi ini saya tahu dari linimasa di twitter. Sesuai tagline-nya, Everyone’s privat driver. Simple-nya, kalau Gojek itu motor, Uber ini Mobil.

Lumayan banget buat saya kalau lagi kedatengan temen-temen yang lebih dari 2 orang. Secara Aplikasi, saya suka dengan design UI nya. Keren. Mobilnya itu kelihatan, lagi dimana. Pun sedang dalam kondisi jalan, kita bisa tahu. Jadi kalau si driver-nya nyasar dan muter, kita bisa ngetawain lah kita bisa inform kalau beliau salah arah πŸ˜€

Uber3

Design UI-nya Uber. Kaya mainan πŸ˜€

Soal harga? Lebih murah dari taxi yang berseliweran (yang hari ini sedang demo). Dan lumayan, bisa sampai separuh harga dari taxi normal.

Uber 2

Cuma hati-hati, ada beberapa daerah yang kena zona merah. Dimana, didalam zona merah tersebut, permintaan akan driver banyak, sementara driver yang tersedia didaerah tersebut sedikit. Sehingga membuat, Uber menaikkan harga menjadi 1,3-1,6x lipat lebih mahal. Tapi tenang, Uber akan meminta konfirmasi kita terlebih dahulu kok. πŸ™‚ konon kabar yang beredar hari ini, tarif Uber mencapai 4x lebih mahal karena aksi para taksi itu.

Soal mobil? Macem-macem. Saya pernah naik dari avanza, agya, sampai Innova. Bener berasa punya supir pribadi. Mihik.

Metode pendaftaran dan Pembayan Uber melalui kartu kredit, meski sekarang-sekarang sudah bisa menggunakan uang cash.

Sejauh ini sih, saya nyaman naik Uber. Sudah menggunakan Uber lebih dari 3 kali. Salah satunya, kena zona merah yang bayarnya berkali lipat harga normal itu.Β 

Setelah ngobrol-ngobrol, saya jadi punya gambaran kalau mau jadi driver uber diwaktu senggang (baca: di luar office hour & sabtu minggu) kita bisa dapet penghasilan sekitar kurang lebih 3 juta/bulan. Dan jika fokus menjalani hari-hari sebagai driver, paling besar bisa dapat penghasil sampai 9 juta/bulan. Wow. πŸ™‚ Jadi tertarik nambah-nambah penghasilan dari sini. Eh?

Diakhir perjalanan, ketika turun mobil dan tutup pintu, email masuk secara real time untuk memberi informasi argo taksi kita saat itu.

Uber

Praktis banget. Saya terbantu dan suka banget dengan uber. haha. Yang baru mau nyoba dan tertarik, monggo masukin promo code nya; lumayan dapet free credit Rp. 75,000,-. Promo code; isnianue.

logo grab

Dan yeah, akhirnya saya install Grab setelah baca promo gratis menggunakan Grab sampai tanggal 20 maret 2016. #doyanGratisan.

Saya dapat gratisan sampai 20x dalam rentan waktu hanya 5 hari. Akhirnya saya bagi-bagi bagi teman yang membutuhkan. Haha.

Dialah Kang Udin & Anis yang beruntung, ketika hendak membayar dijawab santun oleh abangnya dengan, “Engga usa mas/mba. Gratis. Hehe”

Dilalahnya, ketika saya coba sendiri, abangnya sudahlah tidak hapal jalan dan bikin muter, ketika saya ngasih uang, diterima saja dengan muka lempeng. Padahal saya sudah masukin promo code 😦

Grab1Lain fasilitas pada Gojek, lain pula dengan Grab ini. Grab seperti menggabungkan Gojek & Uber. Ia menyediakan Grab Taxi & Grab Car (Mobil) dan Grab Bike (Motor). Tentu harga-nya berbeda antara Mobil & Motor. Daaan, seringkali Grab menyediakan promo codeΒ yang lumayan untuk digunakan.

Berbeda dari Gojek dan sama Seperti Uber, setiap selesai melakukan perjalanan, Grab akan mengirimkan email berupa review perjalanan dan argonya.

Grab

Tertarik untuk nyoba Grab? Untuk mendapatkan credit sejumlah Rp. 30k, bisa join di https://invite.grab.co/nia3737978746

Seperti layaknya mencari hotel. (baca: Tips mencari hotel Ala Nia) saya juga sering membandingkan argo pada Gojek/Grab atau Uber. πŸ˜€ Jadi sebelum memilih mau naik apa, tentu saja nyari yang paling murah. muahaha. #AnaknyaPerhitungan.

Dan sejauh ini mostly saya menggunakan Gojek & Uber. Dan kalau harus dibandingkan dengan Ojek Pangkalan dan Taksi putih atau Biru, tentu pilihan saya masih pada Gojek & Uber. Saya tidak perlu ngotot menawar dengan Ojek Pangkalan, serta bisa meminimalisir penggunaan uang cash jika menggunakan Uber.

Perihal tentang demo yang sedang berlangsung hari ini, saya sih menyayangkan sekali sikap anarkis yang terjadi disepanjang jalan menuju gedung MPR dari Cawang. Bikin saya jadi semakin males menggunakan armada mereka.

Mengutip pernyataan pak Rhenaldi Kasali dibeberapa grup yang tersebar;

Persis kata Charles Darwin, “bukan yang terkuat yang akan bertahan, tetapi yang mampu beradaptasi dengan perubahan”.

Saya setuju, bukannya ngamuk dan meminta Uber & Grab Car diberhentikan, tapi ya, adaptasi lah dengan perubahan era sekarang. Bersainglah secara sehat. πŸ™‚

Ada yang sudah pernah nyoba ketiga aplikasi ini? Sharing yuk, di kolom komentar! πŸ™‚

Advertisements

18 thoughts on “Tentang Gojek, Grab & Uber

  1. EgiyantinaNS

    Nice sharing Nia, aku cuman baru nyoba gojek dan uber, ga sering sih baru beberapa kali doang. Selama nyoba nyaman dan sangat terbantu dengan kehadiran mereka.

    setau aku armada biru juga sudah punya aplikasi di playstore namanya taxi mobile reservation, dulu sempet make sekali doang untuk suami karena suami punya vouchernya tapi harganya tetep aja mihil. Kalo bayar cash sih ga mau deh, untung pake voucher hehehe *makmapelit

    Reply
    1. alaniadita Post author

      Padahal mah ya, Mak, Rezeki kan engga kemana, ya.

      Kalau kita dapet Voucher dari perusahaan pasti pake Taksi biru kok, pasti. πŸ˜€

      Nah, kalau pakai uang pribadi ya, pake yang irit kan, ya? *manusiawi*.

      Makasih uda ikut komen ya, Mak! πŸ™‚

      Reply
  2. Adriana Dian

    Kalo pendapat salah satu driver Blue Bird tentang bersaing secara sehat itu, para taksi online ini mak yang harus membenahi diri mereka supaya bisa menjadi transportasi umum resmi di jakarta. Tuntutan para driver ini memang cuma itu kok Mak, para taksi online harus mengurus plat kuning, pajak, memiliki badan hukum. Yang kalo diurus memang akan menaikkan tarif para taksi online ini, sehingga ngga semurah sekarang.. Huhu. Btw, makasi promocodenya ya Mak, langsung save nih.. Hehehe

    Reply
    1. alaniadita Post author

      Jadi selisihnya emang karena pajak, yak? Eh tapi harusnya ga juga sik. Kalau armada sekarang kan mobil milik perusahaan dimana kalau ada kerusakan jadi tanggung jawab perusahaan, sementara yang basis online kan engga, ya? Cmiiw.

      Ada temen juga yg kecelekaan dengan salah satu armada online, sampai sembhh tidak sedikitpun ada bantuan dari armada nya.

      Semoga kedepannya, jadi lebih baik ya, mak. πŸ™‚

      Monggo ~~ ^^

      Reply
      1. adrianadianblog

        Driver blue bird setau aku juga ikut menanggung ganti rugi Mak, kalo taksi yang mereka bawa rusak. Jadi biar ada semacam tanggung jawab atas mobil yang di bawa. Iya aaaaamin Mak. Padahal rasanya baru kemarin ya bangsa kita bersatu karena Rio Haryanto, sekarang berantem lagi karena transportasi. Huhuhu

      2. alaniadita Post author

        Eh dan yaa, bluebird sebenernya juga sudah punya aplikasi berbasis onlinenya, cuma aja belum dimaksimalin. Semoga segera ya, biar para bisa meraup rezekinya masing masing πŸ™‚

        Kita harus tetep satu! #indonesiaunited

      1. mysukmana

        ya pake Uber atau grap kak, ak blm bisa ngerasain, baca blogmu itu lho tinggal pake apk udah bs pesen taxi..eh malah demoan, lha mbok ya tuh BB bikin apk beginian kan ya

      2. alaniadita Post author

        Ahaha. Taksi biru ada kok aplikasi begini, tapi mungkin belum dikembangkan dan di sosialisasikan dengan baik. 😁 sekarang jaman uda enakeun, tinggal klak klik. Hehe..

  3. imeldasutarno

    setiap hari ngegojek atau ngegrabbike, gonta ganti aja mana yang lagi gak error servernya hehe. Kalo uber cuma pernah nyoba sekali terus ga mau lagi…karena pake sistem argo yg sungguh memiliki pengaruh besar di dompet #mentaldiskonan #senengnyayangmurahandoang #maafkeun.

    Reply
    1. alaniadita Post author

      Ahahaa. Mbaaa Imel, tapi kok ya aku ngerasa murahan uber ya daripada yang jaket ijo? apa karena selama ini jalanan lancar dan sepi sepi aja makanya lebih murah? ehhe

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s