Eid Mubarak 1436H

“Nur, kamu masih dapet THR nih. Kan belum nikah, nanti kalau uda nikah, baru deh bagi bagi sama sepupu, ya” — Tante Nana.

Saya speechless.

Akhirnya ke Batam lagi! Setelah belakangan merayakan hari idul fitri di Garut. Karena mepet, pulangnya H-2, berita buruknya, tepat dihari itu saya mens.

Angan angan pulang ngebantu mama beberes rumah dan bantuin masak masak, gagal total sodara sodara! saya sukses tepar 😦

Dihari pertama nyampe rumah, pertanyaan mama seperti yang sudah aku duga sebelumnya. “Kok kurusan?” Ada kali 10x belum juga 24 jam, pertanyaannya sama terus. 😐

Keesokan harinya, kami mampir ke rumah saudara satu satunya yang ada di Batam, yang hari itu mau mudik ke Surabaya. Berujung pada gagal terbang karena kasus gunung Raung.Β 

H-1 Lebaran. After a long time no see.

H-1 Lebaran. After a long time no see.

Malemnya, sukses tepar. Sempet pake drama nangis segala, saking kesakitannya. Padahal lagi malem takbiran. Walhasil, suprise banget ngeliat adik adik saya ngerapihin rumah, nyuciin piring, buang sampah. Sementara papa mengurusi zakat di Mesjid dan mama ngelusin, nemenin, dan melukin saya di kamar.

Besoknya? Demi terciptanya foto keluarga, saya mandi juga. Jangan bayangkan, sungkem syahdu, saya minta maaf dalam keadaan belum mandi. πŸ˜€

And here is it..

20150717_091835

Minal Aidzin Walfaidzin, Mohon maaf lahir & Batin. πŸ™‚

Foto yang aneh aneh sih yuk, gini..

20150717_091810

Kalau sempet ada tamu, kita snooze dulu deh yaa.. πŸ˜›

Papa yang kebetulan RW, langsung banyak serbuan tamu. Saya dan adik adik memilih mengurung diri didalam kamar. Hanya keluar jika dicariin tamu, “.. Anak anaknya mana, pak?” Saya akan keluar, diikuti oleh adik adik πŸ˜€ Selebihnya, kami tidur. Haha. Sorenya, kami kedatangan Saudara yang akhirnya mengalihkan penerbangannya ke Jakarta, kemudian naik Bus ke Malang. πŸ™‚

20150717_150024

Ga janjian abu abu. πŸ™‚

Hari kedua lebaran, saya yang masih disminore menghabiskan banyak waktu di kasur. Demikian pula dengan adik adik.

Hari ketiga lebaran, saya menyempatkan diri menimbang berat badan di rumah Steffi, daaaann.. timbangan saya 43,2 kg 😦 Ini diluar ekspektasi saya. Saya kira, setelah kerjaan saya makan tidur selama dirumah, dan makan banyak jika diluar rumah, saya mengantongi 48 kg seharusnya. Nyatanya engga. 😦

Well, masih banyak yang harus disyukuri lebaran tahun ini. Bisa kumpul dalam keadaan sehat. InsyaAllah yang sudah dilakuin dibulan Ramadhan jadi berkah. Bisa ketemu lagi di Hari fitri tahun depan dengan formasi super lengkap. Ber-9 mungkin ya. Aamiin πŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s