Marhaban Ya Ramadhan.

Alhamdulillah, dipertemukan lagi dengan bulan suci Ramadhan. Ga kerasa uda 7 tahun menjalani bulan puasa jauh dari keluarga. Merantau tepatnya.

4 tahun terakhir dirasakan di Ibukota, Jakarta. Rasanya? Menyenangkan.

Ditahun pertama, agak kerasa beratnya. Belum punya motor. Kerja di perusahaan yang ga ada dispensasi pulang lebih cepat. Sering kali berbuka di halte depan Mall Gandaria City. Seorang diri? Iya banget. Setelah minum apa adanya, jalan kaki lagi ke kosan. Kasian banget deh sama diri sendiri kalo inget masa masa itu :’D Makan malamnya lebih sering beli diluar setelah tarawih.

Ngomong ngomong tentang tarawih, pengennya safari mesjid. Tapi karena belum punya temen yang punya kendaraan, dan saya sendiri juga masih naik umum kemana mana, memuaskan diri sholat di sekitaran kosan. Nah, ceritanya disebelah kosan cuma ada mushola, maka si bapak ibu kosan inisiatif nyewa tenda yang dibangun ditengah jalan khusus untuk taraweh. ihihi, seriusan, kita sholatnya di jalan raya. Macam macam sholat ied gitu. Mayan banget, anginnya sepoi sepoi. πŸ˜€

Sesekali buka diluar sih, sama temen kantor. Yang paling diinget, ditraktir Mas Leo berbuka puasa di Hanamasa. Duh, dulu makan di Hanamasa itu asa nu elit pisan. Susah diraih. Secara gaji masih pas-pasan. Jadi pas ditraktir disitu berasa dream comes true. Mas Le emang baik kaga keturutan.

Sahurnya? minim banget. Makan indomie itu uda paling mewah. haha. Itu juga masaknya di magic com. Ceritanya ga berani shubuh shubuh ke dapur sendirian.

Ditahun pertama ini, sempet berdoa, semoga taun depan puasanya ga sendirian gini. Sedih.

Dikabulin deh, tahun ke 2 Ramadhan di Ibukota saya punya teman.

.. Putri. Makanya lain kali berdoa yang spesipik, minta suamik, ga cuma buka dan saur sendirian ~~~\o/

Banyak hal baru ditahun ke 2 ini. Saya pindah kantor. Saya sudah memiliki kendaraan sendiri. Dan sholat teraweh ga lagi ditengah jalan. πŸ˜€ Mesjid disekitar kosan sedang di bangun. \o/

Dikantor yang sekarang, ada dispensasi waktu pulang menjadi pukul 4 sore. Kemudian, setiap hari ada ta’jil. πŸ™‚ 2 hari dalam seminggu, perusahaan yang menyediakan, sisa harinya, setiap orang didivisi gantian ngebeliin. Ah, sejahteranya saya.

Cucurak Menyambut Ramadhan

Cucurak Menyambut Ramadhan

Untuk berbuka puasa, karena ada Putri, saya suka masak. Yang seringkali masih bisa dimakan juga untuk sahurnya. πŸ™‚

Undangan bukber mulai merajalela. Dalam seminggu hampir berimbang, antara memenuhi bukber dan masak. Saya berbahagia.

Memasuki tahun ketiga, masih dikantor yang sama, dengan jadwal ta’jil yang sama, saya masih bersama Putri, Mesjid disekitar masih dalam Pembangunan jauh lebih baik dan .. Saya Safari Mesjid!

Seneng banget, akhirnya nyoba ke mesjid mesjid gede yang ada di Ibukota. Yang jelas, ga sendirian. :))) Bareng kang Mas, saban hari kerjaannya ngider. Mana sekalian kulineran kan, ya. Segala macam ta’jil. Segala aneka makanan berat setelah taraweh. Menyenangkan!

Dan.. tiba tiba udah tahun keempat aja gitu Ramadhan di Jakarta. dan saya masih sendiri.

Cucurak menyambut Ramadhan ke-4 Nia di Jakarta ~~~~\o/

Cucurak menyambut Ramadhan ke-4 Nia di Jakarta ~~~~\o/

Saya masih dikantor yang sama. Masih bersama temen sekamar yang sama. Dan mesjid deket kosan udah bagus banget! Udah kaya mesjid Pondok Indah, gede dan Wah πŸ™‚

Saya sempat membeli beberapa ‘alat perang’ untuk Ramadhan kali ini, semacam macam beli minyak, fast food untuk sahur dsb. Sempet ikut Taraweh pertama di Mesjid deket kosan yang uda bagus itu, Sudah siap lahir batin untuk puasa.

… kemudian saya mens. 😐

Waktu cepet banget ya, berlalunya. Berasa baru kemaren, puasa sendirian di Jakarta, kaya bangun bangun uda 4 tahun kemudian gitu. Lalu, resolusi Ramadhan saya tahun ini, apa?

Sama seperti tahun tahun sebelumnya, pengen berbuat apapun yang mengandung pahala.

Kalau ibadah wajib sudah semacam kebutuhan. Sekarang giliran ningkatin yang sunnah. Dhuha nya, Sholat Sunnah nya, Tilawahnya, Baca bukunya, Melakukan apapun yang manfaatnya.

Dan semoga. Semoga. Semoga tahun kelima besok statusnya berubah.

AAMIIN. *Doa tulus dari relung hati yang paling dalam*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s