PERKARA HAMPERS.

Yak! Molor sampe lebaran nih challenge nulis 30 harinya. Wakaka.

Kita rapel dulu untuk tema hari ke-29 ya. Diberi kebebasan untuk menentukan tema dan isinya sendiri nih;

Pengen ngebahas hampers yang entah kenapa tiba tiba rame di tahun ini, padahal ku sendiri udah mulai kirim kirim hampers dari tahun kemarin.

Padahal udah jadi tema nih di 30 day blog challenge tahun lalu, ceritanya bisa dibaca disini.

Nah, kemarin tiba tiba jadi rame di twitter perkara hampers tuh kira kira karena cuitan ini yang kemudian berkembang kebanyak spekulasi.

Segala sampe perkara mau posting ga posting hampers juga di omongin sana sini. :))))

Mungkin dulu dulu kita lebih familiar sama yang namanya parcel. Makanan yang disusun cakep cakep terus di plastikin. 10 tahun lalu, ini jadi bisnis yang menjajikan buat ua, sampe 2 tahun berturut turut saya pun ikut turun tangan bantuin bikinin parcel. Belanjanya juga.

Untuk sekelas perusahaan juga, biasanya untuk menjalin silaturahmi sama klien/vendor juga saling kirim parcel. Di kantorku sendiri, ada kebijakan terpisah mengenai parcel menjelang hari raya karena dikhawatirkan gratifikasi. Beberapa yang dateng jadinya malah untuk bersama, jadi di unboxing dan dibagi bagi. Wakaka.

Nah, seperti yang pernah ku tulis di tahun lalu, kirim kirim hampers jadi pertama kali buatku itu tahun lalu ketika pandemi melanda. Diawali dengan paket berbuka yang tadinya ku niatkan untuk bantu bisnis rumahan temen temen yang terdampak pandemi.

Beberapa ada yang setelah nerima latah ngirim balik. Ada yang ga ngirim balik juga? Ada. Tapi ya gapapa, karena ketika kukirim pun ga berharap untuk dapat balik.

Kemudian, ku sempet terpapar covid-19. Untuk ukuran ngasih tau hanya beberapa orang tanpa update status di Media sosial, bala bantuan kirim kiriman yang dateng tuh buanyaaaaaaakk banget. Beneran surpised dan terharu bahwa mungkin salah satu motivasi ku untuk cepat pulih karena banyak sekali orang yang sayang dan peduli.

Si Scorpio yang ga enakan ini, abis sembuh dilalah baru selesai produksi pertama pengawal covid-19, langsung impulsif bagi bagi produk pertamanya ke banyak orang yang udah menyempatkan diri kirim kirim dimasa isolasi. Budgetnya lumayan juga, bisa lah beli gadget baru mah.

Makanya sebenernya sempet galau juga untuk kembali bagi bagi hampers di moment ramadan kali ini, karena ku sadar diri, anaknya tuh ga enakan. Dan menyadari punya circle pertemanan yang cukup besar dimana ring 1 aja, lumayan :’)

Ketika twit diatas rame dibahas di Media sosial dan dibagikan di berbagai WAG, jujur aja ku can’t relate. Haha. Untung udah beli rumah duluan daripada kirim kirim hampers. Haha. Setuju dengan pernyataan yang untuk finansial stable. Tapi yakan, ukuran stabil finansial setiap orang berbeda beda.

Kita punya hak penuh atas segala materi dan sikap yang kita punya, kok. Jaman jaman dimana ku sedang memulai KPR, membiayai adik kuliah, ngebantuin pernikahan kakak, saya juga mundur cukup jauh dari pergaulan yang menghabiskan banyak biaya, kok. Menolak ikutan buka bersama, menolak nongkrong di Mall, banyak hal yang kira kira cost nya ‘bunyi’ ga ku ikutin.

Tahun ini akhirnya saya ikutan lagi kirim kirim hampers, dilalah orang orang pertama yang saya ingin beri adalah temen seruangan. Padahal tiap hari ketemu. Jadi kalo esensinya untuk menjalin silaturahmi karena belum bisa bertemu karena pandemi, kalo saya berbagi hampers ya karena sayang :”)

Sayang banget sama temen-temen seruangan yang survive menjadi penyintas covid-19, kembali dalam keadaan sehat dan bisa kembali beraktivitas bareng bareng lagi.

Beberapa hampers ada yang saya beli di e-commerce, sisanya saya bikin sendiri dari produk @nays.support. Iya, produk sendiri. Wakakaka.

Ada temen yang ngajakin ketemuan bukan untuk buka bersama, tapi untuk tukeran hampers biar mengurangi kerjaan abang abang kurir.

Ada temen yang yaaa ampun malem takbiran kami masih bolak balik buka pintu rumah saking ga berenti berentinya itu kiriman hampers. Alhamdulillah.

Disalah satu IGs yang saya baca, ada yang nulis gini;

Rasulullah menganjurkan untuk berbagi kepada sesama, jika mampu untuk membalasnya, maka balaslah. Jika belum mampu, maka doakanlah.

Setuju sih, ga ada yang mewajibkan hampers itu harus saling berbalasan kok. Sesungguhnya, rasa senang bahagia kaget dan syukur dari penerima itu udah jadi balasan paling menyenangkan kok dari pemberi.

Semoga kita senantiasa melimpah rezeki, sehingga tahun depan bisa berbagi bahagia lebih banyak lagi yah. Aamiin :’)

taun depan lebih kreatif yaa. yok bisa yook ~~

2 thoughts on “PERKARA HAMPERS.

  1. ndu.t.yke

    Aku sebisa mungkin membalas kiriman hampers meski mungkin nilainya gak sebanding dgn kiriman teman tsb. Tp semoga niatnya lurus dan Alloh ridho: saling berbagi hadiah unt meningkatkan rasa saling menyayangi.

    Dan tahun depan pengen juga nyiapin hampers yg non-makanan. Jd isinya semisal kayak masker kain atau disposable, handsanisani plus gantungan ala BBW yg lucu2 amat itu, hehehe….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s