[Weekend Story] 2 Hari makan di 3 Kota

Semenjak pulang pergi Depok – Slipi, kayanya saya belum pernah ‘jalan jauh’ lagi selain ke Bandung gitu deh. Setiap turun dari Commuterline, terus disambut dengan, “Selamat datang di Stasiun Depok”, saya suka rindu dengan “Selamat datang” di Stasiun besar lain, gitu.

Nah, weekend kemarin, Kang Mas ngajakin saya untuk ‘jalan jauh’ sedikit! Hore, akhirnya! Beliau ada urusan di Tegal, kemudian akan mampir sebentar di Brebes kemudian kembali ke Jakarta. Nah, karena kelupaan, ga dapet deh itu tiket pulang ke Jakarta via Brebes. Alhasil, ku minta mampir dong pulang via Cirebon, eh di Approve.

Makan siang di Tegal

Sampai di Tegal sekitar pukul 1 siang, browsing dong cari makanan khas sini, sebenernya di perjalanan sempet browsing-browsing tempat wisata. Namun, waktunya mepet sekali, karena mengejar urusan di Brebes. Jadinya, yaudahla ya. Sesuai informasi, makanan khas Tegal adalah Tahu Aci dan Soto Tauco.

Tahu Murni

Berangkatlah kami menuju Tahu Murni. Salah satu brand Tahu Aci yang cukup tersohor di Tegal. Sebijinya dihargai Rp. 1,200,-. Untuk oleh-oleh bisa dibeli dengan besek seharga minimal Rp. 50,000,-. Tahu Aci ini adalah tahu kuning yang tengahnya diberi tepung Aci. Bentuknya kicik-kicik, dan menurutku sih ya, enak dimakan pas hangat buat cemilan.

Soto Tauco

Dari Tahu Murni, untuk pilihan makan siangnya, kami mencicipi Soto Tauco. Semacam soto kudus yang diberi Tauco. Penggemar Tauco seperti kang Mas sih doyan, saya sih endak. Haha. Boleh kok, pesen tanpa Tauconya. Seporsi sekitar Rp. 15,000,- kurang lebih.

Makan Malam di Brebes

Malemnya kita uda sampai di Brebes, setelah urusannya beres. Kang Mas ngajakin kulineran di sekitaran Alun-alun. Masih dengan makanan khas Brebes, kita nyobain Kupat Glabed dan Sate Blengong.

Yang kita cobain di Lesehan Diana, seberangan agak diagonal sedikit dari Mesjid Besar Brebes.

Lesehan Diana

Namanya Kupat Glabed dikarenakan Glabed yang berarti kuah santan yang kental, katanya mah. Makannya ini ditemani dengan Sate Blengong. Sate Blengong adlah hewan hasil perkawinan antara bebek dan mentok (entok).

Lontong Glabed

INI SERIUSNYA ENAK BANGET!

Malem itu kami sampai bungkus, dan dimakan keesokan harinya pukul 10 pagi, masih endeeeuus.

Soal Harga,  kupat glabed Rp. 8,000,- dan Sate Blengong Rp. 6,000,- per Tusuk.

Eh iya, di Brebes saya sempet nyobain Tahu Aci juga, kali ini harganya lebih murah. Rp. 700,-/biji dengan bentuk tahu lebih kecil sedikit daripada yang di Tegal. Rasanya, enak juga meski beli di pinggir jalan.

Tahu Aci Brebes

Makan Malem lagi di Cirebon

Minggu siangnya, kami jalan lagi deh ke Cirebon. Dengan hanya satu niatan, makan Empal Gentong! :))) Sampai di Cirebon pukul 4 sore, dan baru kembali ke Jakarta malam harinya.

Batik

Jadilah mampir ke Batik Trusmi. Muter-muter. Liat-liat. Belanja mah uda pasti yak. Makan Malaam. Selain ucapan selamat datang, ternyata makan-tidur-makan-tidur seperti ini yang kurindukan dari Traveling. Meski deket.

Dalam rangka memenuhi idaman, makanlah kami di Empal Gentong Hj Apud. Sudah pernah saya ulas tentang makananya di postingan terpisah.

Baca: Berburu Makanan di Cirebon

Saya memesan pesanan yang sama, sementara kang Mas mencoba Nasi Lengko.

Nasi Lengko

Nasi Lengko

Pulang deh kemudian, dengan hati senang dan rasa rindu yang telah terpuaskan. Terimakasih banyak, kang Mas! 🙂

Jalan-jalan kemana lagi, kita?

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “[Weekend Story] 2 Hari makan di 3 Kota

  1. Ayu Nita Dwi Karina

    Puas banget mbak kayaknya hehe.. Bikin ngiler plus laper ceritanya.. Apalagi baca pa malem2 huhu 😭Dr semua itu yg pernah nyoba cuma empal gentongnya hj apud.. Kalo tahu aci yg asli tegal blm pernah tapi kalo KW sering.. 😂 bikin sendiri..

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s