HAL YANG KUSYUKURI MENJALANI RAMADHAN DITENGAH PANDEMI.

Meski ga bisa silaturahmi sambil bukber bukber lucu. Meski gabisa nyari takjil di satu mesjid ke mesjid lainnya. Banyak sekali hal yang saya syukuri menjalani bulan Ramadhan ditengah pandemi covid-19.

Lebih selow. Tahun tahun sebelumnya, kek nya beraaat banget abis saur, tidur sejam, trus lari lari-an ngejar krl. pagi pagi udah aus. :)))) Sekarang, saya bisa tidur abis shubuh agak lamaan XD Bisa bangun jam 8an dan langsung kerja. Kemarin saya sempet sih 2kali ke kantor di bulan Ramadhan, tapi alhamdulillah di provide Taksi dari kantor. Jadi saya bisa lanjut tidur dengan nyaman didalem taksi. Alhamdulilah.Bisa posting tulisan sehari sekali dalam keadaan nyaman. Nyaman disini, ga terburu-buru. Karena ga banyak bergerak dan mobilitas juga kan. Punya pengaturan waktu yang lebih banyak. Kadang di jam istirahat kerja. Kadang setelah sholat tarawih. Kadang sebelum mulai kerja.

Sejauh ini sholat tarawih masih terjaga. Alhamdulillah, ada imam mesjid dirumah a.k.a Papap. Tahun sebelumnya ada aja bolongnya, yaa ngantuk lah. Ya sampe rumah udah kemaleman dan udah ga sanggup lagi lah.

quran-4178664_1920

Pun dengan target tadarusnya, sejauh ini masih on track. Targetnya ya 1 juz 1 hari. Nanti yang kepotong menstruasi di tambal dibulan syawal. 1 Juz 1 hari ini target dari jaman sekolah, dan lupa kapan terakhir kali khatam full. Sama seperti tarawih, tahun sebelumnya ada aja yang absennya. Tahun ini, Alhamdulillah kekejer.

Lebih hemat. Kebayang kan, bulan Ramadhan ini biasanya jadi ajang silaturahmi dan bukber bareng, yang kalo di Ibukota kebayang deh budgetnya berapa. Untuk sahabat dekat yang berbuka di resto fancy, atau sama temen kantor yang digerai AYCE. Sekali bukber 200 ribuan itu biasa. T.T Saya pernah dimasa tebel muka nolak nolakin bukber karena ih waw ga kuat ngeluarin uangnya.

Bukber Kantor

Bukber tahun lalu

Banyak sekali ruang untuk berbagi. Diluar kontes Ramadhan, kerja dari rumah bikin saya hemat di banyak pos pengeluaran. Ongkos ke kantor, yang sehari bisa 40 ribu. Sebulan saya udah hemat 800 ribu. Paket data, yang biasanya saya harus membiayai wifi rumah dan paket data anggota keluarga 400 ribu, sekarang cukup bayar wifi saja. Penghematan ini bisa dialokasi-kan ke yang lainnya. Biasanya, kalau saya harus ke kantor, saya bisa ngasih tips lumayan ke driver karena ongkosnya sendiri dibayarin kantor. Kalau lagi pengen go-food atau grab food, bisa ngebeliin abangnya.

Cobain deh, berbagi bisa emang ga bikin kita bertambah harta, tapi bergelimang doa.

Buat saya, Ramadhan akan selalu terasa spesial apapun kondisinya. Covid-19 ga bikin kita jadi kendor semangat ibadah dibulan Ramadhannya. Semoga kamu juga, yha! Syukuri apapun yang terjadi hari ini, karena tentu saja Allah selalu punya rencana lain yang insyaAllah lebih indah dan lebih baik. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s