Hadiah untuk Mama.

Berbicara tentang Ibu/Mama, tidak akan pernah ada habisnya. Kehebatan masing masing malaikat tanpa sayap ini berbeda-beda bagi setiap anak yang dilahirkannya. Ada Ibu yang merelakan karirnya untuk keluarga, ditempat lain ada Mama yang masih bisa membagi waktu untuk tetap bekerja dengan tidak meninggalkan kewajibannya didalam rumah. Ada Ibu yang berjuang sendirian (single parents) membesarkan keluarga. Semuanya hebat. Setuju?

Mama saya sendiri tergolong di kelompok Ibu Rumah Tangga, beliau memilih berhenti kerja setelah menikah dan hamil anak pertama, Ayah saya tidak keberatan untuk itu.

Mamalah yang saya cium tangannya sebelum keluar rumah dan menyambut saya setiap pulang kerumah. Mama yang ketika saya dirantau, selalu punya feeling yang kuat, jika saya kenapa kenapa ditanah orang.

Jadi dulu, ketika di kuliah di Bandung, setiap pulang ke Batam dan kembali lagi ke Bandung, isi koper saya bukan baju-baju. Tapi sembako. 😀 Ceritanya, mama tidak bisa membekali saya cukup uang, sehingga yang ia bisa lakukan adalah belanja di koperasi kantor untuk menutupi kebutuhan sehari-hari saya. Kebayang kan, isi kopernya dari pembalut sampe garam. :’)

Cerita lain, kalau saya akan menghadapi UTS/UAS yang harus menggunakan kemeja. Mama-lah yang akan membelikan kemudian dikirimkan ke Bandung. Iyes, belinya pake CC nya papa. 😀

Jadi, selama saya kuliah minim uang cash. Hehe.

Awal-awal kerja, saya harus menghadiri beberapa meeting besar dengan vendor, yang kemudian mama inisiatif membelikan saya sepaket make-up untuk menunjang pekerjaan saya.

Setelah 5 tahun kerja, dan mulai menginjaki kaki dimana-mana, Mama belakangan mulai suka request gitu, ketika saya ke Bali kemaren, beliau minta dibelikan beberapa daster Bali. Begitu juga ketika saya di Jogja.

Saya jadi kepikiran, selama ini pernah ngasih apa aja ya, ke Mama. Beberapa yang saya inget;

  • Body Lotion. Hhaha. Saya masih SD ketika itu, dan entah kenapa pada ulang tahun mama yang kepikiran Body Lotion. 😀 Masih inget jelas lagi, brand-nya. Nivea. Hahaha 😀
  • Hand Bag. Ketika awal-awal kerja project-an dan dapet uangnya jor-jor an. Saya sempet ngebeliin mama Hand Bag. Kado pertama yang saya kirim dari Jauh.
  • Frame Photo. Biar kekinian, saya ikutan nih, cetak foto bareng mama beberapa biji, kemudian dijadiin satu frame. Kebetulan ketika itu, kakak saya pulang ke Batam, saya titipin deh sekalian.

Nah, Tahun ini saya jadi kepikiran mau ngasih sesuatu buat mama. Setelah momen ini. Saya memutuskan untuk ngasih ini;

Tiket.png

Tiket Pulang \o/

Mama selalu bilang, terkadang mama itu ga butuh barang, saya pulang aja, beliau seneng. *karena seringkali saya memilih untuk jalan-jalan di long weekend ketimbang pulang kerumah*

Tapi rasanya aneh, kalau pulang ga bawa apa-apa. Kemarin saya sudah sempet ngebeliin sneakers buat kedua adik saya, gadget buat Papa, buat Mama belum. Sampai akhirnya saya nyasar di Moxy.

Langsung ke tab Muslim Style, Mama suka banget pake gamis. Sudah mulai jarang menggunakan celana. Scroll-scroll nemu gamis yang lucu lucu versi saya buat mama.

saqina

Setelah itu, klak klik ke tab Beauty 😀

makeup

Mama yang (mengaku) mulai menua, selalu penasaran dengan produk-produk yang bisa membuat tampil awet muda. Haha.

Beli apa lagi, ya?

Yang punya ide, hadiah untuk ibu, boleh dong di comment. 😀

 

*tulisan ini memenangkan juara 3 di Moxy Blog Competition* HORE!

Advertisements

7 thoughts on “Hadiah untuk Mama.

  1. wahyu eka arini

    Kalau Ibu nya mba nia belom haji, bisa tuh nabung buat haji atau kalo mau yg deket umroh boleh… hehehhehe… kalau mama nya suka masak, alat2 masak bisa, perkakas rumah juga bisa. Hahahhaha..

    Reply
  2. desytination

    Aku pernah kasi hadiah bunga ke mama trus dijawab polos “ini untuk apa mbak ?”
    Hahahahha
    Trus kasih coklat biar kekinian ternyata “mama gk suka coklat”
    Hahahahaha

    Reply
    1. alaniadita Post author

      Hahahaa. Failed semua gitu, deciiii.

      Eh, aku pernah ding, beliin bucket bunga malem malem. Pas pulang, Mamanya uda tidur. Baru tahu besok paginya, terus ga komen apa apa gitu.#failedtoo.

      Akhirnya aku pulang dengan membawa serta cucunya. Berhasil sih, beliau surprised. \o/

      Reply
  3. Pingback: Sebuah Pengakuan dan Hadiah untuk Papa. | alaniadita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s