Hati-hati Tertipu di Desa Sade

Desa Sade adalah salah satu tujuan yang sayang untuk dilewatkan jika sedang mengunjungi Nusa Tenggara Barat, apalagi jika kita ingin mengunjungi Pantai Kuta, Tanjung An dan Bukit Marese.

Jangan kaget, ketika kita sampai di pintu masuk desa Sade kita akan dihampiri local guide yang akan menceritakan sejarah Desa ini. Tidak ada tiket masuk, namun kita dapat memberikan tip dan donasi seikhlasnya untuk local guide dan desa ini setelah menulis buku tamu.

Sama halnya seperti Desa Panglipuran di Bali. Desa Sade adalah permukiman warga dengan bentuk rumah yang sama. Local guide akan membantu kita untuk mengerti sejarah di Desa ini sambil berjalan dari rumah ke rumah.

Hampir disetiap rumah, ada yang berjualan kain tenun, tas dan gelang. Dipajang diteras rumah mereka masing-masing. Kebanyakan local guide, akan mengarahkan kita untuk membeli kain tenun di tempat ia/saudaranya. Sehingga, jika kita mampir untuk menawar atau membeli kain tenun, ia akan mencoba mengalihkan perhatian kita untuk tetap mendengarkannya beliau.

pembuat-tenun

Pembuatan kain tenun, di teras rumah

Yang unik di Desa ini adalah, lantai rumah mereka yang terbuat dari kotoran kerbau. Menurut mereka, hal ini dilakukan untuk mengendapkan debu dan menghindari binatang seperti nyamuk. Pengunjung macam kita diperbolehkan untuk melihat seperti apa lantai yang terbuat dari kotoran kerbau ini dengan harus melepaskan alas kaki. Eeaa, yang mau sholat, diingat-ingat untuk dibasuh bersih-bersih, ya!

Untuk jenis rumah yang ada di Desa sade ini dinamakan Bale Tani, Bale Barugak, dan Bale Kodong. Bale Tani adalah tempat tinggal. Bale Barugak untuk tempat pertemuan, acara pernikahan dan sunatan. Sementara Bale Kodong adalah rumah berkapasitas 2 orang diperuntukkan untuk pasangan muda.

Khususnya untuk Bale Kodong, hanya cukup untuk satu buah kasur. Biar tidak bisa lari, katanya. Muehehe.

Sementara untuk Bale Rani, terdapat tiga bagian; Satu bagian untuk tempat anak Gadis memasak dan melahirkan. Bagian luar untuk ayah dan Ibu sementara Bagian kiri untuk anak laki-laki/ruang tamu.

Nah, desa ini berjumlah kurang lebih sekitar 700 jiwa dengan masih dalam satu rumpun keluarga. Disini, menikah itu antar sepupuan. Dan untuk bisa menikah harus menculik dulu orang yang akan dinikahinya. Orang sini mengenal dengan nama kawin lari atau kawin culik.

Sang gadis harus diculik dan dibawa kabur. Jika sampai ketahuan orang tuanya, diambil lagi. 😀 Baru deh, setelah orang tuanya tidak bisa menemukan anak gadisnya, sang lelaki mengutarakan keinginan menikah. Kemudian, menempati Bale Kodong sebagai tempat untuk bulan Madu.

Setelah mendengar seluk beluk dan cerita tentang Desa Sade, kita akan diarahkan untuk berbelanja di tempat/kenalan local guide kita. Range yang ditawarkan untuk membeli kain tenun sekitar 100 ribu – 350 ribuan, tergantung bahan dan jenisnya. Dengan diarahkan ke satu penjual kain tenun, bukan berarti kita tidak bisa membeli kain tenun ditempat lain.

kain-tenun-sade

Beragam kain tenun yang dijajakan

Saran saya, check juga toko sebelah untuk membandingkan harga. Karena pengalaman saya kemarin, banyak yang lebih murah ditoko sebelah. Daripada nyesek kan, mending effort sedikit untuk banyak bertanya. Dengan bahan yang sama, harga bisa berbeda.

Nah, jika kamu berniat ke Tanjung An juga, saya menyarankan untuk ke Tanjung An terlebih dahulu baru ke Desa Sade. Karenaaaa, dengan bahan dan jenis serta warna yang sama kain tenun di Ibu ibu yang menjajakan disepanjang pesisir pantai bisa dapat dengan harga 35,000,- atau 100,000,- per 3 pcs. Sementara di Desa Sade dihargai 120,000,-

Sebagai perempuan yang aware banget dengan yang beginian, jangan kalap mata dan tergesa-gesa dalam memilih, membeli dan membayar. Demi selisih harga yang lumayan untuk bisa dibelanjakan mutiara Lombok 😀

desa-sade-lombok

Mahal atau murah, yang penting happy!

 

Advertisements

13 thoughts on “Hati-hati Tertipu di Desa Sade

  1. Pingback: Medi-Call, Healthcare in your hand! | alaniadita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s