Author Archives: alaniadita

About alaniadita

Hallo, I'm Nia. Blogger based in Depok, Indonesia. Love to do traveling & Social Activities. For review and advertorial, feel free to catch me on alaniadita@gmail.com :)

LEBARAN TAHUN INI; SAAT YANG TEPAT UNTUK BERHEMAT.

Memasuki 10 hari puasa terakhir di bulan Ramadhan. Sungguh ga kerasa waktu berasa lari. Kek baru kemarin PSBB, minggu depan udah mau lebaran aja. Huhu. Tiba-tiba keingetan kebiasaan lebaran dari tahun ke tahun;

Gagap jajan, dari kue lebaran, aneka cokelat, cemilan-cemilan. Memasuki bulan Ramadan, mulai deh berdatangan katalog katalog rang jualan kue. Mulai deh seruangan scrolling berjamaah buat makanan jamuan selama lebaran dirumah. Kalo pas jadwalnya Kakang (keponakan saya) lebaran di Depok, saya mulai deh, nyari cemilan favoritnya.

THR

Nuker uang baru. Meski ga tau mau ngasih siapa, karena ga ada sodara yang kicik kicik, nuker uang baru buat lebaranan suka bikin hati tenang aja. Kalo ada bocah bocah ketuk pintu, ada yang ditempelin ke tangannya 😀 Continue reading

LEBARAN DI DEPOK.

Menjawab 30 Day Ramadan Challenge di hari ke-26; Lebaran dimana tahun ini?

Siblings

Sebelum boyong mama papa ke Depok, kita lebaran biasanya di Batam. Buatku, ke Batam bukan pulang kampung, tapi pulang kota. Secara kalau ngomongin kampung ya kalau ga Malang ya Bandung. Continue reading

MUDIK? IYA ATAU ENGGA?

Hari ini, berita ramai tentang Bandara Soekarno Hatta yang dipenuhi oleh calon penumpang. Misuh misuh lah orang tentang dimana PSBB, dimana Social Distancing, dimana perasaan mereka yang berkumpul kumpul itu.

Oleh beberapa orang saya sempet dijapri dan diajak diskusi. Awalnya saya itu ga mau komen. Kemudian saya kembali kerja. Buka youtube. Hari ini saya pengen ditemani sama lagu lagunya weslife. Sampai muncullah satu lagu; Continue reading

LEBARAN YANG DIRINDUKAN.

Jelas saja silaturahmi kesana kemari. Engga yang offline, engga ya online. Hari lebaran hari dimana bertemu kembali saudara saudara yang lama ga ketemu, dan jadi ajang nunduk gagdget paling syahdu karena saling menghubungi untuk “dimulai dari angka 0 yhaa”.

Seringkali kami berlebaran dengan keluarga inti tanpa bertemu saudara. Namanya juga perantauan. Tapi sekalinya berlebaran di kampung, baik kampung Papa di Malang atau kampung Mama di Bandung/Garut/Tasik jadi supersibuk karena kapan lagi kumpul kumpul. Continue reading

MENU KHAS LEBARAN.

Karena kami hidup berpindah pindah dari Purwokerto, Bandung, Aceh, Batam dan kini kembali ke Pulau Jawa serta mama yang ga hobi hobi masak, maka menu lebaran kami adalah menu nasional yang ada dan bisa dimasak tanpa harus menunggu lebaran.

Pernah pada satu masa dimana, semua orang uda masak masak untuk persiapan lebaran, eh tiba tiba hilal ga muncul maka lebaran masih lusa. Rame deh timeline dengan, “gegara hilal setitik mubazir rendang sepanci”. Ada yang masih inget? Kala itu, tampaknya cuma keluarga kami yang can’t relate, karena kita emang belum masak-masak. 😀 Continue reading

BAJU BARU VS BAJU LAMA?

Beberapa kali kami sengaja beli baju lebaran untuk kompakan difoto sekeluarga. Terakhir beli baju yang proper 6 tahun yang lalu. Saya beli atasan buat ciwi-ciwi sementara buat cuwu cuwu nya beliin baju koko.

Lebaran di Garut

Lebaran 2014

Setelah itu, karena kakak yang sudah menikah lebarannya gantian dirumah mertua, saya juga pernah ngajak orang tua mudik tanpa adik-adik, jadinya ga ada acara beli baju baru. Paling kita kompakin aja warnanya, pake baju yang ada. Haha. Continue reading

HARAPAN RAMADHAN TAHUN DEPAN.

Tiba-tiba jadi kepikiran, jangan-jangan tahun depan kondisinya masih seperti Ramadhan tahun ini sehingga bisa jadi Ramadhan taun depan akan sama rasanya.

Apapun kondisinya, Ramadhan tahun depan harus lebih baik dari tahun tahun sebelumnya. Semoga kita bisa kembali bisa beraktivitas normal, dan kalau Allah ridho. Ku ingin;

#RamadhanTrip

Sebagai penikmat daerah yang sepi, bulan Ramadhan adalah bulan yang enak buat jalan-jalan. Ke tempat-tempat wisata biasanya sepi. Hahaha. Hemat makan siang juga karena puasa. Bisa berburu takjil khas daerah ditempat kita berwisata.

Ku pernah puasa puasa ke Banda Aceh. Ngiterin museum Tsunami, main ke Pantai sampai safari mesjid untuk sholat fardhu.

Pantai Goa Cina 2

Pernah juga ke Museum Angkut dan Pantai di Malang. Kosyooongg melompong. Buat ambil gambar, sepii. Continue reading

HAL YANG KUSYUKURI MENJALANI RAMADHAN DITENGAH PANDEMI.

Meski ga bisa silaturahmi sambil bukber bukber lucu. Meski gabisa nyari takjil di satu mesjid ke mesjid lainnya. Banyak sekali hal yang saya syukuri menjalani bulan Ramadhan ditengah pandemi covid-19.

Lebih selow. Tahun tahun sebelumnya, kek nya beraaat banget abis saur, tidur sejam, trus lari lari-an ngejar krl. pagi pagi udah aus. :)))) Sekarang, saya bisa tidur abis shubuh agak lamaan XD Bisa bangun jam 8an dan langsung kerja. Kemarin saya sempet sih 2kali ke kantor di bulan Ramadhan, tapi alhamdulillah di provide Taksi dari kantor. Jadi saya bisa lanjut tidur dengan nyaman didalem taksi. Alhamdulilah. Continue reading

TETEP POSITIF DIMASA KARANTINA? BISA!

Ketika perusahaan dimana saya bekerja mengeluarkan kebijakan Work From Home, kebijakan itu hanya berlaku selama 14 hari. Kemudian diperpanjang 7 hari, dan akhirnya diperpanjang sesuai kebijakan masing-masing pimpinan tidak berbatas waktu. Jadi, jika nanti keadaan cukup kondusif, masing-masing pimpinan bisa mempersilahkan kembali karyawannya untuk kembali ke kantor.

Sekarang menuju 2 bulan Work From Home dan #dirumahaja. Jujur, kita ga ekspektasi akan selama ini. Namun melihat perkembangan dunia menghadapi Covid-19, memang belum ada negara yang kondusif. Huhuhu. Continue reading

5 MACEM CEMILAN PRAKTIS UNTUK BERBUKA.

Tema hari ke-19 yang mirip-mirip dengan tema hari ke-16. Menu buka puasa praktis.

Cemilan Praktis tinggal goreng alania;

  1. Cireng bumbu rujak. Udah niatan pengen coba bikin sendiri. Udah nemu resep dan cara masaknya di Tiktok, tapi belum kedapetan tepung Aci-nya. Hahaha. Beli jadi aja udah di supermarket. Tinggal goreng di minyak panas.
  2. Tahu Sumedang. Abang abang tahu keliling biasanya jualan tahu putih ala ala sumedang. Iris cabe rawit, kasih kecap. Coeeeeliiin.
  3. Bakwan. Terimakasih duh yang bikin tepung bumbu khusus buat bakwan. Terimakasih abang abang yang bikin sop sopan 2000an. Tinggal dipake aja kol sama wortelnya, tepungin, telurin, goreng. Nyam!
  4. Beli es kelapa abang abang :))))
  5. Kolak Pisang. Kalo yang asin-asinnya udah dari yang goreng goreng. Manis manisnya ada dari kolak. Sejauh ini, masih dibikinin mama. Belum bisa bikin sendiri. 😀

Eh, tapi saya berniat kok terjun ke dapur dan masak masak sendiri. Kalo ada menu praktis dengan cara masak yang gampil, boleh dong di share biar saya coba praktekin. Mayan buat ngisi ngisi waktu produktif selama #dirumahaja.