Author Archives: alaniadita

About alaniadita

Hallo, I'm Nia. Blogger based in Depok, Indonesia. Love to do traveling & Social Activities. For review and advertorial, feel free to catch me on alaniadita@gmail.com :)

RESEP MAKANAN ANDALAN.

Meski temanya tentang resep makan andalan di bulan Ramadan, sesungguhnya resep makanan yang kubikin ini untuk semua bulan, engga cuma pas Ramadan. Muahaha.

Udang goreng tepung cabe garam;

Bahan:

  • Udang
  • Tepung Bumbu
  • Bawang Putih
  • Micin :)))
  • Bawang Daun
  • Cabe rawit merah
  • Garam

Cara Membuat:

  • Udang cuci bersih, goreng kering dengan dilumuri tepung. Jadi kek udang goreng tepung
  • Cincang bawang putih, goreng sampe wangi dan warna kecoklatan
  • Masukin garam + Micin.
  • Iris Cabe rawit, campurkan dengan bawang putih yang masih di wajan
  • Masukin irisan bawang daun
  • Campurkan udang goreng tepung yang tadi udah ditiriskan kedalam adonan.

Setelah bikin sendiri, kita akan ngeh bahwaa apapun yang di cabe-garem-in di D’Cost itu mahal. wkakaka.

Bikin sendiri ajalah udah. :))))

TIPS PRODUKTIVITAS SAAT PUASA.

Menurutku, menjaga produktivitas di bulan puasa kuncinya di time management sih. Karena banyak sekali ibadah yang ingin kita kejar, sementara daily activity juga ga berubah, kita jadi kudu bisa banget manufer mengatur waktunya.

Awal awal Ramadan, di kala aktivitas masih sebatas kantor rumah saja, saya mampu untuk abis shubuh langsung bersiap dan berangkat ngantor, pulang lebih cepet untuk bisa ngejar buka dirumah. Belanja dan masak nyiapin buka sama sahur.

Kesini sini, kerjaan mulai ‘rame’, tuntutan beberapa teman untuk bertemu, persiapan hampers, wah udah deh. Saya mulai menyelipkan kembali jam tidur selepas shubuh. Karena kalau sebelumnya pukul 9 saya udah bisa bersiap tidur sambil scrolling handphone, belakangan pukul 10 atau pukul 11 baru sampe rumah, belum tarawih, belum sholat dan kejar kejaran tilawahnya. Sementara ditengah pandemi begini, jam tidur harus tetep terjaga.

Produktif itu baik, tapi harus diimbangi kemampuan tubuh juga untuk menjalani segala aktivitas baik itu.

Sehat-sehat yaaa, Ramadan sebentar lagi. Maksimalkan sebisa mungkin. :”)

OLAHRAGA(KU) SAAT PUASA.

Duh, tiba tiba udah hari ke-22 aja. Berasa lari banget nih Ramadannya. Meski ditengah pandemi, tapi udah mulai beraktivitas dimasa new normal. Jadinya hari hari tuh kaya lari aja.

Tema di hari ke-22 ini adalah;

Ku dengan sadar tahu diri bahwa ku jarang sekali olahraga. Wakakaka. Boro boro dibulan puasa, di hari biasa aja duh yaa cuy, berat bener. :)))

Padahal kantor udah memfasilitasi dengan senam virtual setiap hari sabtu pagi, tapi atuh da kumaha.

Jadi, dibulan puasa ini, olahragaku antara lain;

  1. Naik KRL. WAKAKAKA. Mayan tuh, dari pintu masuk ke peron harus naik turun tangga. Begitu juga kalau perjalanan pulang, seringkali kudu lari lari biar kekejer keretanya. :))))
  2. Beberes rumah. Ini termasuk ga sih? Secara dibulan Ramadan ini tanpa Mama, buatku jadi berasa bener. Dikit dikit kudu rarapih dapur, kudu nyapu ngepel, kudu nyetrika, kudu masak. Kalau ada mama, ku rebahan sepanjang hari. hahaha.
  3. Window Shopping. Mayan kan ngabuburit sambil megang megang baju di uniqlo. wahhaa.

Udah, itu aja. :p Atasanku sih mantep, tiap hari nyampe kantor pukul 7 dan beliau sempatkan untuk jalan kaki selama 45 menit disekitar kantor. Kemudian ganti ganti baju, dan bersiap kerja di pukul 8.

Aku? masih nunggu motivasi mantep untuk melakukan hal yang sama. Haha.

Doakan, ya!

MAKAN DAN NGUMPUL.

Sebagai keluarga nomaden yang hidupnya berpindah-pindah, kami jarang sekali kumpul sama keluarga besar baik dari pihak papa ataupun pihak mama. Jadi, kami hanya mengandalkan keluarga sendiri di perantauan :”)

Saat saya merantau dan orang tua serta adik-adik masih di Batam, momen pulang ketika Ramadan dan Lebaran jadi yang paling spesial. Orang mah mudik ke Kampung, kami malah mudik ke Kota. Dimana disana ga ada saudara, adanya keluarga. Hehe.

Continue reading

BERPUASA DITENGAH PANDEMI.

Sedih ya, kalau bulan Ramadan ditengah pandemi menginjak tahun ke-2. Huhu. Mari bandingkan rasanya Ramadan tahun lalu dan tahun ini.

Tahun lalu, pandemi baru saja dimulai ketika bulan Ramadan tiba, saya full wfh. Pun terpaksa ke kantor, kudu naik taxi yang tentu saja di provide oleh kantor. Mayan, ngerasain jadi rang orang yang di supirin pulang pergi. Muehehe. Sedihnya, jarang sekali ketemu teman-teman seruangan, ga ada aktivitas bukber, ga ada pembagian takjil.

Hikmahnya, ibadahnya berasa banget kualitasnya. Fokus. Ga kelelahan. Leluasa sekali untuk tilawah. Full taraweh diimami papa bersama adik dan mama. Sungguh, ini jadi kemewahan tersendiri.

Continue reading

YANG DIRINDUKAN SAAT RAMADAN.

BANYAAAAAAK!

Marhaban ya Ramadan

Waktu dimana belanja sebelum puasa pertama; kurma, indomie, sarden, telor buat sahur. Susu dan teh kotak untuk berbuka. Seringkali untuk sahur pertama, Mama akan menyuruh kami beli rendang di Nasi Padang, biar puasanya kuat. Kemudian, sahur hari kedua kembali ke Indomie. Wakakak.

Berburu Takjil.

Banyak takjil takjil yang nongolnya pas bulan Ramadan doang. Wisata kuliner sebelum berbuka jadi menyenangkan karena perut lagi laper lapernya, sayang aja, bikin jadi lapar mata dan berujung mubazir. Huhuhu.

Continue reading

YANG KULAKUKAN DIHARI LIBUR.

Diawal usia 20-an, Akhir Pekan, libur tanggal merah, libur panjang, udah jadi sasaran paling menyenangkan untuk plesiran. Sedeket-deketnya, mesti ke Bandung. Sejauh-jauhnya udah sampe segala ke Karimun Jawa naik Bus, ke Banyuwangi dengan aneka moda transportasi.

Diawal usia 30-an, hari libur udah paling enak menjadwalkan tidur dan rebahan. :))) Pun ingin jalan-jalan, menghindari bener akhir pekan dan hari libur. Apalagi tujuannya ke tempat wisata, udah lah hari kerja aja biar ga ramai. Jauh sebelum pandemi udah begini prinsipinya, ditambah pandemi. Ga mau deh ke tempat rame rame akhir pekan tuh.

Dulu jaman sebelum pandemi, selain istirahat akhir pekan tuh diagendakan untuk kegiatan dan kerjaan tambahan diluar office hour. Mendatangi Gathering Blog, Pertemuan komunintas, Freelance tambahan kaya pernah ngajar media sosial untuk sebuah yayasan.

Sekarang, karena situasi masih begini ya udah jalan jalan di aneka platform streaming ajalah jadinya. Bolak balik buka iQIYI, VIU, Netflix, Youtube, Mola TV, Disney+, Vidio. Muahaha.

Tentu saja masih diselingi kegiatan rumah tangga kaya nyuci, nyetrika, beberes atau belanja groceries.

Atau sesekali, sekarang mulai silaturahmi sekali sekali lagi sambil ngopi ngopi lepas rindu.

Semoga segera membaik ya pandemik dan corona ini, udah rindu sekali terjun di kegiatan kerelawanan main bareng dik adik. Huhu.

AKUN RESEP MAKANAN FAVORIT.

Tema hari ke-17 yang cukup susah untuk saya yang jarang sekali masuk dapur untuk ngoprak ngaprik. Muehehe.

Bukan berarti saya ga pernah buka buka youtube untuk liat cara memasak sesuatu. Seingetku, pernah save beberapa video untuk di tonton ulang dan (kalau ada moodnya) di praktekkan.

Continue reading

HOBI TRAVELINGKU :'(

Blog ini pernah gersang se-gersang gersangnya gegara pandemi. Ya gimana kan, konten yang isinya biasanya tentang pengalaman jalan-jalan, jadi mati kutu ga ngerti harus isi dengan apalagi. Haha.

Sempet burn out juga, tapi untung kebantu dengan masih bisa curi curi melipir ke Garut dan Bandung. Meski ga bisa nginjek Bandara, kenyang sudah sama tol cipularang. Hehe

Ngomongin Hobi Baru, kocak deh, beberapa temen yang kena cluster kpop/kdrama jalur pandemi sekarang statusnya jajan per-PC-an (post card idol kpop). Saking ya bingungnya uang mau dikemanain.

Continue reading

TENTANG BAHASA.

Nganu, agak berat ya ini tema untuk hari ke-15. Bahasa yang ingin dikuasai. #kemudianhening.

Btw, saya ini kan kelahiran Jawa Tengah dari Ayah kelahiran Jawa Timur dan Ibu kelahiran Jawa Barat. Seharusnya hal ini bisa bikin saya bisa bahasa Jawa. Baik Jawa Timur maupun Jawa Barat. Nyatanya, saya Jawa Murtad. Ga bisa keduanya :)))

Suatu hari saya pernah solo traveling ke Madiun. Dari Madiun saya naik bus menuju Malang untuk nyekar ke Makam Mbah seorang diri. Sungguh, itu kali pertama saya berasa lagi di Luar Negeri padahal masih di Indonesia. Semua orang berbahasa Jawa dan tak satupun saya mengerti :”)

Pernah juga, saya ikut Kelas Inspirasi di Lombok. Niat hati biar sekalian traveling ke Gili Terawangan. Eh, adik-adik disana tidak bisa berbahasa Indonesia. Jadilah agenda liburan tiba tiba berubah jadi agenda belajar bahasa Sasak. :))))

Continue reading